kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   0,00   0.00%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

10 Negara Penghasil Emas Terbesar di Dunia, Indonesia Urutan Berapa?


Kamis, 05 Mei 2022 / 14:03 WIB
10 Negara Penghasil Emas Terbesar di Dunia, Indonesia Urutan Berapa?
ILUSTRASI. 10 Negara Penghasil Emas Terbesar di Dunia, Indonesia Urutan Berapa?


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Simak daftar 10 negara penghasil emas terbesar di dunia. Indonesia termasuk 10 negara penghasil emas terbesar di dunia.

Emas merupakan salah satu mineral langka di dunia sehingga tidak semua negara mempunyai tempat untuk menambangnya. Dilansir dari Gold.org, penambangan emas adalah bisnis global yang dioperasikan di setiap benua, kecuali Antartika.

Dalam melakukan penambangan, emas akan diekstraksi dari tambang dengan berbagai jenis dan skala. Menurut data yang dirilis oleh World Gold Council (WGC) per Juni 2021, China merupakan negara penghasil emas terbesar di dunia. Sedangkan Indonesia masuk ke dalam daftar negara penghasil emas terbesar di dunia dengan berada di urutan kesepuluh.

Lantas, negara mana saja yang termasuk 10 besar sebagai negara penghasil emas terbesar di dunia?

10 Negara penghasil emas terbesar di dunia

Berikut ini adalah 10 negara yang menjadi penghasil emas terbesar di dunia yang dilansir dari Forbes berdasarkan dari data WCG per Juni 2021:

1. China - 368,3 ton

China adalah negara yang berada di peringkat pertama sebagai penghasil emas terbesar di dunia. Negara rumah para panda tersebut menyumbang sekitar 11 persen dari total produksi penambangan emas secara global. Pada 2020, jumlah produksi emas China mengalami penurunan dari yang sebelumnya 383 ton menjadi 368 ton, hal ini menjadi penurunan kali keempatnya secara beruntun. Penurunan tersebut disebabkan oleh kebijakan lingkungan yang diberlakukan secara ketat oleh pemerintah China.

Baca Juga: Harga Emas Spot Melesat 1% ke US$ 1.898,1 Per Ons Troi di Pagi Ini (5/5)

2. Rusia - 331,1 ton

Negara kedua penghasil emas terbesar di dunia adalah Rusia. Sebagian besar emas yang beredar di Eropa merupakan hasil penambangan yang terjadi dari Rusia.

Sejak 2010, produksi emas yang dilakukan Rusia selalu meningkat setiap tahunnya, bahkan pada 2019 Rusia telah melampaui Australia yang sebelumnya berada di posisi kedua. Selain itu, pemerintah Rusia juga berperan besar dengan membeli sekitar dua pertiga hasil emas yang diproduksi secara lokal.

3. Australia - 327,8 ton

Australia menempati urutan ketiga sebagai penghasil emas terbesar di dunia setelah sebelumnya berada diperingkat kedua pada 2019. Industri mineral berperan penting bagi Austraia, karena menghasilkan lebih dari setengah total ekspor dan menghasilkan sekitar delapan persen dari Produk Domestik Bruto Australia.

Penghasilan emas di Australia selama delapan tahun mengalami peningkatan berturut-turut karena beberapa tambang melakukan peningkatan proyek, seperti di Mount Morgans dan Cadia Valley.

4. Amerika Serikat - 190,2 ton

Negara keempat penghasil emas terbesar di dunia adalah Amerika Serikat. Amerika Serikat mengalami penurunan produksi emas hingga di bawah 200 ton untuk pertama kalinya selama beberapa tahun pada 2021.

Tren penurusan hasil produksi emas Amerika Serikat dimulai sejak 2019. Hampir 80 persen emas yang diproduksi Amerika Serikat berasal dari Negara Bagian Nevada.

5. Kanada - 170,6 ton

Kanada menempati urutan kelima sebagai negara dengan penghasil emas terbesar di dunia. Posisi tersebut telah ditempati Kanada selama empat tahun berturut-turut.

Canadian Malartic menjadi tambang emas terbesar di Kanada yang dimiliki oleh Yamana Gold dan Agnico Eagle. Tambang tersebut diketahui bertanggung jawab untuk memproduksi lebih dari 16 ton emas pada tahun lalu.

6. Ghana - 138,7 ton

Pada 2019, untuk pertama kalinya Ghana menjadi penghasil emas terbesar di Benua Afrika dengan mengalahkan Afrika Selatan. Tidak hanya sebagai produsen emas terbesar keenam di dunia, Ghana juga dikenal dengan cadangan berbagai industri mineralnya. Industri utamanya seperti AngloGold Ashanti dan Gold Fields yang sebelumnya mengalihkan fokus dari Afrika Selatan ke Ghana karena jumlah depositnya yang murah dan lebih mudah ditambang.

7. Brasil - 107 ton

Negara ketujuh penghasil emas terbesar di dunia adalah Brasil. Brasil berhasil menaikkan jumlah produksi emasnya dalam tiga tahun berturut-turut, sehingga pada tahun 2020 berada di posisi ke tujuh naik tiga peringkat dari tahun sebelumnya.

Perlu diketahui, aktivitas penambangan ilegal meningkat tajam dalam enam tahun terakhir di jantung hutan hujan Amazon. Untuk mengatasinya, Presiden Jair Bolsonaro mendorong Brasil untuk mengembangkan Amazon secara ekonomi dan memanfaatkan kekayaan mineralnya.

8. Uzbekistan - 101,6 ton

Negara kedelapan penghasil emas terbesar di dunia adalah Uzbekistan. Uzbekistan telah meningkatkan produksi emasnya dari 94,6 ton pada 2019 menjadi 101,6 ton pada 2020. Peningkatan produksi emas lebih dari 100 ton dalam setahun tersebut menjadi pertama kali bagi Uzbekistan.

Negara yang terletak di Asia Tengah ini merupakan tempat bagi Muruntau, yakni tambang emas terbuka terbesar di dunia berdasarkan wilayah.

9. Meksiko - 101,6 ton

Negara kesembilan penghasil emas terbesar di dunia adalah Meksiko. Dalam lima tahun ini, produksi emas Meksiko mengalami penurunan secara beruntun sejak mengalami kenaikan signifikan pada 2015 dengan lebih dari 131 ton. Meksiko merupakan tempat yang menarik untuk melakukan pertambangan, karena biaya regulasi yang relatif rendah.

10. Indonesia - 100,9 ton

Indonesia menempati posisi kesepuluh sebagai negara penghasil emas terbesar di dunia. Grasberg merupakan tambang terbesar kedua dan tertinggi d dunia yang dikelola oleh PT Freeport. Indonesia bertanggung jawab untuk menambang sekitar tiga persen emas untuk pasokan global.

Itulah daftar negara penghasil emas terbesar di dunia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "10 Negara Produsen Emas Terbesar di Dunia, Indonesia Nomor Berapa?",


Penulis : Taufieq Renaldi Arfiansyah
Editor : Rendika Ferri Kurniawan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×